• Jual Murah Camera DSLR Merk Nikon D3200 Rp 1.950.000,- Hubungi 081-335-326-942
  • Axel Florist Penyedia Papan Ucapan Karangan Bunga Ternama Di Madiun Raya. Hubungi 081-335-326-942
  • Marketing Iklan Baris 081-335-326-942. * Harga Rp 49.000 Per Tayang Durasi 1 Minggu

Home / Berita Update

Kamis, 2 Desember 2021 - 07:15 WIB

Belajar Bangkit Ditengah Pandemi Dari Pasutri Penjual Teh Tarik Alun- Alun Magetan.

Yayan Novianto dan Antika melayani Pembeli Es Permen Karet. ( Joko Nugroho/Magetan).

Yayan Novianto dan Antika melayani Pembeli Es Permen Karet. ( Joko Nugroho/Magetan).

MAGETAN (Jatimnesia.com)- Pasangan suami istri (Pasutri) digambar tersebut namanya Antika (37) dan Yayan Novianto (40), salah satu Pedagang Kaki Lima ( PKL) diparkir timur Alun-alun Kabupaten Magetan.

Mulai pukul 11.00 Wib hingga Pukul 21-00 Wib, Pasutri ini mengais rejeki berjualan Teh Tarik dan Es Permen Karet. Dalam sehari pendapatanya Rp 500 ribu dari menjajakan minuman tersebut.

Namun jangan lihat pendapatanya saat ini, warga jalan Kelud, RT 04/ RW 01 Kelurahan/ Kecamatan Magetan itu sempat pontang-panting diawal penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) oleh Pemerintah paska merebaknya Coronavirus Disease 2019 (Covid-19).

Baca Juga :  DPRD Magetan Tagih Pelaksanaan Perpres 80 Ke Bupati.

Sumber pendapatan rumah tangga yang telah dikaruniai satu anak ini berhenti total, karena selama 4 tahun mereka menggantungkan perekonomian keluarga dari berjualan teh tarik dan es permen karet tersebut. ” Berat banget ketika PSBB diterapkan oleh pemerintah, kami berdua tidak bekerja berbulan – bulan,” kata Antika diamini Yayan Novianto ketika ditemui Jatimnesia.com, Kamis (2/12).

Antika dan suami sempat banting stir berjualan pentol goreng yang diantarkan ke kantin – kantin sekolah, namun kebuntuan berlanjut ketika kegiatan belajar mengajar diliburkan dan diganti sistem Dalam Jaringan ( Daring) atau Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

Namun mereka berdua tidak menyerah dengan keadaan, Astuti dan suami bekerja serabutan agar asap dapur tetap mengepul untuk kehidupan anak semata wayangnya. ” Kerja Serabutan karena keluarga butuh makan serta biaya sekolah anak,” ungkap Yayan Novianto.

Baca Juga :  Pemkab Magetan Razia Mamin Toko-Toko Waralaba.

Kini mereka telah kembali kehabitatnya berjualan Teh Tarik dan Es Permen Karet di Parkir Timur alun – alun Magetan. Senyum telah merekah dari bibir Pasutri gigih tersebut yang sempat terseok – seok terhantam dampak Covid-19. ” Terima kasih kepada Bapak Bupati Magetan dan jajaranya karena kami diperbolehkan kembali berjualan di alun – alun Magetan,” pungkas Astuti.

Berita ini 32 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Berita Update

Target Pemkot Madiun, Vaksin Anak Sebelum Lebaran Kelar.

Berita Update

Madrasah Di Kabupaten Pacitan Kesulitan Anggaran Berlaga Di Porseni Tulungagung.

Berita Update

UMK Jatim 2022, Kota Surabaya Tertinggi Kabupaten Sampang Terbawah

Berita Update

Kasus Covid-19 Kota Madiun Dilaporkan Bertambah.

Berita Update

P-APBD Tahun 2022 Magetan Disahkan, Ketua Dewan Minta OPD Maksimal Serap Anggaran.

Berita Update

Polres Madiun Bekuk Begal Payudara.

Advertorial

Waspadai Modus Pengedar Rokok Ilegal Di Magetan, Segera Lapor :1500-225

Berita Update

Pingin Daftar Ketua DPC Partai Demokrat Magetan, Wajib Kantongi Dukungan 20% PAC.